Iklan

Iklan

Virus 'Tick-Borne' Kembali Muncul di China

Redaksi Net24Jam
08/08/20, 21:13 WIB Last Updated 2020-08-11T15:42:30Z
Ilustrasi

Ilustrasi


Jakarta, NET24JAM - Virus 'tick-borne' atau penyakit yang ditularkan melalui gigitan kutu baru-baru ini kembali muncul di China. Sedikitnya sudah ada 60 orang yang dilaporkan terinfeksi dan 7 orang tewas.


Dikutip dari Firstpost, virus ini memiliki nama asli severe fever with thrombocytopenia syndrome (SFTS). SFTS bukanlah penyakit baru, karena virus ini telah ditemukan di China, Korea Selatan, dan Jepang sejak 2009.


Bagaimana cara penularan SFTS?


Umumnya virus ini ditularkan melalui gigitan kutu. Dalam sebuah studi tahun 2015, ada beberapa spesies kutu yang diduga sebagai pembawa virus SFTS, seperti H longicornis, R microplus, H campanulata dan D sinicus pada anjing, kucing, domba, dan sapi.


Meski begitu, tidak menutup kemungkinan bahwa virus SFTS dapat menular antar manusia. 


Sebab, para peneliti mencurigai penyakit ini dapat ditularkan melalui darah dan lendir orang yang terinfeksi.


Bagaimana gejala SFTS?


Beberapa gejala yang dialami oleh pasien yang terinfeksi SFTS, di antaranya sebagai berikut :

- Demam tinggi

- Menggigil

- Kehilangan nafsu makan

- Perdarahan gusi

- Muntah

- Diare

- Nyeri otot

- Trombosit menurun

- Sel darah putih menurun


Sumber : detik health.

Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • Virus 'Tick-Borne' Kembali Muncul di China

Terkait

Iklan