Iklan

BEM UI Dipanggil Rektorat Terkait Kritik Jokowi, Ini Tanggapan Praktisi Hukum

Redaksi
23/07/21, 12:40 WIB Last Updated 2021-07-23T05:40:07Z



Medan, NET24JAM.ID - Buntut akibat pemanggilan Badan Eksekutif Mahasiswa Universitas Indonesia (BEM UI) oleh Rektorat UI terkait kritik terhadap Presiden Joko Widodo sebagai King Of Lip Service dalam bentuk tulisan melalui akun Instagram BEM UI menjadi panjang dan trending topik dalam berbagai pemberitaan.


Rektor UI Prof Ari Kuncoro yang diketahui sejak bulan Juni lalu merangkap jabatan sebagai Wakil Komisaris Utama/Komisaris Independen di Bank Rakyat Indonesia (BRI) Persero Tbk disorot oleh banyak pihak, karena dianggap serakah dan melanggar ketentuan Statuta Pendidikan Tinggi.


Eka Putra Zakran, SH., MH., atau akrab disapa Epza, praktisi hukum dan pengamat sosial dari Kota Medan ini menyatakan sudah sepantasnya Rektor UI, Prof Ari Kuncoro mengundurkan diri. Bukan hanya dari jabatan Wakil Komisaris/Komisaris Independen BRI tapi juga harus mundur dari Rektor UI. 


"Mengingat Kampus UI adalah kampus ternama di Indonesia, tentu kepemimpinan UI perlu menjadi teladan atau barometer bagi kepemimpinan Pendidikan Tinggi lainnya di Indonesia," ujar Epza kepada wartawan, Jumat (23/7/2021).


Dikatakannya, perubahan statuta di UI bukanlah sebagai alat pembenar atas kesalahan rektor yang terjadi selama ini.

Pelanggaran terhadap statuta tidak selesai hanya dengan cara mengubah statutanya, akan tetapi juga harus taat pada asas dan tujuan UU Perguruan Tinggi. 


Selain itu, masih kata Epza, bahwa di luar UU, juga nilai moral dan etis, makanya apa yang dilakukan oleh rektor UI selama ini jelas telah melanggar moral integritas kepemimpinan di dalam Pendidikan Tinggi.


"Harusnya sejak awal dong rektor UI mundur, sebagai pertanggungjawaban etis dan moral atas pelanggaran yang dilakukannya selama ini. Jangan dianggap karena telah dilindungi oleh PP 75/2021 merasa nyaman dan aman, justru sekarang semakin terang benderang di hadapan publik kesalahan itu. Maka kalau masih punya rasa malu, silahkan mundur," ketusnya.


Pria kelahiran Sumatera Barat ini pun memaparkan, publik juga tentunya tidak ikhlas bila ada seorang pejabat rangkap jabatan dengan konsekuensi merangkap pula ruang penggajiannya. 


"Nah, ini jugakan bertentangan dengan prinsip-prinsip pemerintahan yang baik dan bersih (good and clean goverment). Sementara di awal kepemimpinan Presiden Jokowi, dinyatakan tegas bahwa pejabat negara tidak dibenarkan untuk merangkap jabatan, dengan asumsi, satu jabatan saja belum tentu benar apalagi dua?." paparnya.


Lebih lanjut, Epza menuturkan bahwa Rektor UI Ari Kuncoro kembali ditunjuk setelah terbitnya PP No. 75 tahun 2021 tentang statuta UI yang mengubah atau merevisi PP No. 68 tahun 2013. 


Sebelumnya, lanjut mantan Ketua Pemuda Muhammadiyah Kota Medan itu, dalam Pasal 35 huruf C PP No. 68 tahun 2013 melarang rektor dan wakil rektor rangkap jabatan sebagai pejabat di BUMN/BUMD/Swasta. Namun Pasal 35 PP No. 75 tahun 2021 yang diteken Presiden Jokowi pada 2 Juli 2021 mengubah kata pejabat menjadi Direksi.


"Dengan demikian rektor UI yang diketahui merangkap jabatan sebagai Wakil Komisaris di BRI yang sebelumnya dinilai melanggar PP No. 68 tahun 2013, maka dengan berlakunya PP 75 tahun 2021 dianggap boleh merangkap jabatan  sepanjang bukan jabatan Direksi pada BUMN/BUMD/Swasta," lanjutnya.


"Justru upaya melindungi rangkap jabatan rektor dengan merubah Statuta UI ini menjadi blunder dan membuat gaduh, sehingga sebagian besar publik protes dan gusar atas kebijakan tersebut. Sebab itulah, sebagai kata kunci tidak ada pilihan lain bagi Ari Kuncoro selain mengundurkan diri dari jabatan rektor guna mengembalikan atau memulihkan kepercayaan publik terhadap kepemimpinan di Pendidikan Tinggi UI," ujarnya menambahkan.


Terkait pengunduran diri Ari Kuncoro dari Wakil Komisaris BRI, Kementerian BUMN telah menerima surat pengunduran diri dan menginformasikan secara resmi kepada perseroan dan perseroan telah menerbitkan keterbukan informasi pada tanggal 22 Juli 2021.


Corporate Secretary Division BRI Aestika Oryza Gunarto dalam keterangan resminya seperti dikutip oleh Antara di Jakarta, pada Kamis (22/7/2021), menyampaikan bahwa perseroan berkomitmen untuk terus menerapkan praktik tata kelola perusahaan yang baik atau good corporate governance (GGC) dari seluruh lapisan, baik top level management, dalam hal ini komisaris dan direksi, hingga jajaran pekerja diseluruh unit kerja perseroan.


Ketentuan tersebut dijalankan pada setiap kegiatan usaha perseroan yang merupakan perwujudan visi-misi perseroan, corporate values dan strategi kebijakan demi keberlanjutan perseroan. Adapun keterbukaan informasi terkait hal dimaksud dapat diakses pada situs web bursa efek dan perseroan pada tanggal 22/7/2021.


Dalam keterbukaan informasi yang disampaikan BRI kepada otoritas Bursa Efek Indonesia tertulis dalam rangka memenuhi peraturan tersebut di atas (POJK) No. 33/POJK/2014, tanggal 8 Desember 2014 tentang Direksi dan Dewan Komisaris Emitem atau perusahaan publik dengan perseroan.


(Red/Pers Rilis)

Komentar
Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE. #JernihBerkomentar
  • BEM UI Dipanggil Rektorat Terkait Kritik Jokowi, Ini Tanggapan Praktisi Hukum

Terkait

Iklan